Cari suster sama susahnya seperti cari pacar?

by Jengkece

Hari gini, cari suster hampir sama susahnya seperti cari pacar. Eh cari pacar malah lebih gampang, banyak pilihan, tinggal milih salah satu *gaya*. Lha cari suster ini udah pilihannya dikit, nunggu satu biji aja bisa berminggu-minggu, begitu dapat satu, eh ternyata begini lah begitu lah.. alias kitanya yang gak cocok.

Dulu waktu aku pertama kali pergi ke yayasan suster, aku sedang hamil besar. Bingung juga kriteria suster kaya gimana yang aku mau. Maklum seumur-umur gak pernah nge-wawancara orang kerja. Akhirnya ketemu ama si 'calon', kita nanya-nanya A,B,C blablabla… trus pamitan pulang sama si pemilik yayasan untuk diskusi dulu dan janji mau ngabarin sorenya.

Begitu nyampe mobil, aku dan suami diskusi: “Gimana menurutmu?” dan kita sama-sama ga sreg. Alasannya sih simple yet unreasonable..

Suami: “.. abis mukanya galak gitu”

Aku: “.. mukanya sok tau”

Ya, hanya karena ‘ga cocok sama muka nya’. Ternyata ya paribahasa "don't judge by the appearance" itu gak berlaku buat kita dalam memilih suster hahaha..

Lain lagi dengan pengalaman suster pertama adikku. Karena adikku tinggal di luar kota dan kesulitan cari suster, aku bantu mencarikan di Semarang. Setelah aku interview dan kelihatannya cocok, dikirimlah si suster ke Jakarta.

Seperti dugaanku, adikku senang dengan pilihanku. Susternya pintar, rajin, tidak terlalu kurus atau terlalu gemuk, dan mukanya pun bersih dan terawat. Singkat kata: adikku, suaminya, dan mertuanya suka.

Ehhh tiba-tiba 3 hari sebelum adikku melahirkan, si suster ini kena tipus! Semua biaya pengobatannya ditanggung adikku.. tapi mereka tidak mengijinkan si suster pegang bayinya. Takut ketularan. Setelah 2 minggu penuh pergumulan, akhirnya adikku minta si suster keluar. Karena yah.. doi takut kalo virusnya ga bener-bener hilang dan gampang kambuh nantinya. Ga mau resiko buat anak katanya.

Tapi cari penggantinya gak gampang, stok gak ada, kalaupun ada belum tentu sreg di hati. Kalau sreg di hati, ehhh ternyata malah diem-diem hamil (ada lho).

Jadiii.. ini nasihatku kalau pilih suster: ikuti kata hatimu dan jangan terlalu perfectionist, karena kita semua sama-sama belajar. Kita belajar menjalankan peran ibu, dia belajar menjalankan peran suster. Dan tentu proses belajar itu makan waktu yang tidak sebentar, butuh adaptasi, seperti orang pacaran. Kalau memang jodoh, pasti dapat suster yang cocok dan betah lama ikut kita.



Share


Back

Telon cream bebe roosie


merupakan minyak telon cream yang mengandung minyak zaitun.
Kehangatannya membungkus kulit bayi. Usapkan dengan lembut pada bagian perut, pinggang, dada, tangan, dan kaki bayi, sehingga bayi Anda dapat tidur dengan nyenyak tanpa gangguan nyamuk.

Read More